Petani Keluhkan Kelangkaan Pupuk Bersubsidi

- Minggu, 2 Oktober 2022 | 11:26 WIB
Persawahan Lembor Kabupaten Manggarai Barat. (victorynews.id/SATRIA)
Persawahan Lembor Kabupaten Manggarai Barat. (victorynews.id/SATRIA)

VICTORY NEWS MANGGARAI BARAT- Petani di Kabupaten Manggarai Barat, NTT mengeluhkan kelangkaan pupuk bersubsidi dan mahalnya harga pupuk non-subsidi. Padahal, kebutuhan pupuk terus meningkat bagi para petani seiring musim tanam.

Keluhan tentang kelangkaan pupuk bersubsidi dan mahalnya harga pupuk non-subsidi diungkapkan para petani di Desa Daleng, Kecamatan Lembor, Minggu (2/10/2022) siang.

Menurut, Ari Paung, petani di Desa Galang, kelangkaan pupuk bersubsidi jenis urea dan pohnska sudah menjadi permasalahan para petani dari tahun ke tahun.Meskipun pupuk bersubsidi tersedia melalui Gabungan kelompok tani (Gapoktan) namun stoknya terbatas dan tidak mencukupi kebutuhan para petani.

Selain itu, untuk mendapatkan pupuk subsidi, saat ini terlalu banyak persyaratan untuk mendapatkan pupuk subsidi seperti harus pakai kartu khusus dari pemerintah atau Gapoktan.

Baca Juga: Pemkab Dorong UMKM Desa Manfaatkan BUMDes untuk Perluasan Pasar

Untuk mengatasi kelangkaan pupuk subsidi, para petani di Desa Daleng terpaksa membeli pupuk non-subsidi dengan harga yang cukup mahal.

Petani Desa Galang, Alfred Janu mengatakan, dengan menggunakan pupuk non-subsidi, biaya sarana prasarana produksi yang dikeluarkan para petani bertambah sehingga keuntung para petani berkurang disaat panen.

Menurut Alfred, untuk saat harga pupuk subsidi jenis pohnska Rp 140.000 per sak (50 kg) dan harga pupuk urea Rp 130.000 per sak.

Sedangkan untuk harga pupuk non-subsidi yakni Rp 160.000 per sak untuk pupuk jenis pohnska dan Rp 150.000 per sak untuk pupuk jenis urea.

Baca Juga: Pemkab Manggarai Barat Dorong Masyarakat Dalam Kawasan TNK Bangun Homestay

Ia menjelaskan, meskipun pupuk subsidi tersedia di Gapoktan, namun, pupuk subsidi yang di peroleh dari Gapoktan hanya dua sak yakni 100 kilogram, jumlah tersebut tidak mencukupi kebutuhan para petani, untuk satu hektar sawah, petani membutuhkan 400 Kilogram pupuk

"Di pasaran semua jenis pupuk non-subsidi mengalami kenaikan harga, ditambah jenis pupuk phonska langka di pasaran, dan harga obat-obatan pertanian melambung tinggi,” kata Alfred.***

Editor: Gerasimos Satria

Tags

Terkini

Masyarakat Manggarai Barat Diminta Kawal Dana Desa

Selasa, 6 Desember 2022 | 20:05 WIB

Kolo Ted'du  Alat Masak Tradisional Dari Bambu

Selasa, 6 Desember 2022 | 19:52 WIB

Delapan Prioritas Pembangunan Manggarai Barat 2023

Selasa, 6 Desember 2022 | 19:12 WIB

Desa Wisata Butuh Koneksi Internet

Minggu, 4 Desember 2022 | 18:28 WIB

Pemkab Manggarai Timur Bersih- Bersih THL

Jumat, 2 Desember 2022 | 07:21 WIB

‎Edi Endi: Kepala Desa Baru Jangan Korupsi

Rabu, 30 November 2022 | 18:09 WIB

Ruas Jalan Labuan Bajo-Ruteng Rawan Longsor

Selasa, 29 November 2022 | 17:43 WIB

Warga Desa Nampar Macing Butuh Air Bersih

Selasa, 29 November 2022 | 17:22 WIB

692 Orang Melamar jadi PPK di Kabupaten Manggarai

Selasa, 29 November 2022 | 09:59 WIB
X